Friday, June 11, 2021

Pak Mid The LEGEND (9W2TU)

Setelah beberapa hari perginya Pak Mid untuk bertemu Penciptanya, aku rasa ada yang tak beres dalam lubuk hati ni. Aku masih teringat kebaikan Pak Mid pada semua orang yang mengenalinya termasuk aku. Barangkali aku harus menulis untuk meluah rasa dan ulang kenang apa yang aku rasa sepanjang kenal dengan beliau.

Siapa Pak Mid yang aku kenal selama 13 tahun ni ? Tak banyak, tapi ada lah untuk dikenang.

Anak jati Johor, pernah berkecimpung dalam sukan perlumbaan Rally, berpengalaman dalam bidang perhotelan, otai camper, sifu overland/offroad 4x4, Radio Amatur, sukarelawan gelandangan/ orang Asli/ mangsa banjir/ Misi Korban di Cambodia, pencinta kopi hingga membuka cafe bernama KOPI Kamper . Kuning adalah warna rasmi Pak Mid.

Aku mula kenal pada tahun 2008 melalui hantaran e-mail, kerana waktu itu Pak Mid akan menganjurkan satu trip merentas negara iaitu Mekong Expedition 2.


Jadi isi kandungan emel tu nak minta maklumat terperinci diri aku termasuk lah ukuran saiz badan untuk buat baju rasmi ekspedisi.

Baju kemeja ni aku masih simpan hingga hari ini sebab cantik design dia, siap ada nama aku lagi tu. Tengok lah hasil kerja Pak Mid yang begitu bersungguh-sungguh dalam menganjurkan sesuatu event.

Bukan itu sahaja, siap ada sijil penyertaan lagi. Hebat tak hebat cara kerja Pak Mid.

Sejujurnya pengetahuan aku awal-awal dahulu  tentang Pak Mid ni zero. Ye lah, aku baru nak berjinak-jinak dalam dunia pengembaraan kemudian Allah tuliskan perkenalan ini masuk ke dalam cerita hidup aku. Mula-mula memang segan dan terasa rendah diri kerana jurang status kehidupan aku sangat-sangat lah jauh.

Bayangkanlah, aku bukan dari kalangan orang yang berkerjaya, apalagi berpangkat tinggi, kenal dengan orang yang berpengaruh pun tidak alih-alih mula nak bergaul dengan orang yang boleh dikatakan 'have-have'. Terkedu jugak lah. Kekok rasanya nak membawa diri masuk dalam dunia mereka selama 17 hari. Kau rasa ?

Sepanjang ekspedisi aku melihat dan belajar cara Pak Mid menguruskan perjalanan konvoi 4x4. Senarai aturcara yang Pak Mid buat sangat tersusun rapi. 



Dari tempat mula berkumpul, tempat berhenti rehat, makan dan penginapan semua siap ditentukan setiap kali briefing.


Aku fikir aku akan rasa terpinggir sebab aku cuma sebatang kara tiada siapa pun yang aku kenal di kalangan mereka. Ternyata tidak. Pak Mid dan semua ahli kumpulan ekspedisi melayan aku macam biasa tiada beza walaupun mereka adalah dari kalangan pegawai kerajaan yang berpangkat tinggi, tawkey kayu balak dan ahli perniagaan yang berjaya. 

Aku cuba beradaptasi dengan cara mereka dengan perlahan-lahan. Satu perkara yang pertama kali Pak Mid ajar aku adalah penggunaan payung ketika tiada tandas. Yang itu aku tak pernah lupa hingga bila-bila.

Pada tahun 2015, banjir besar melanda di daerah Dabong. Pak Mid lah di antara orang terawal pergi memberikan bantuan dan berkampung di sana. Dapat  jugak lah aku menyelit ikut serta dalam misi bantuan tersebut.




Masa diadakan perjumpaan ADVENTURE TOURING Malaysia tahun 2016 di Taman Pertanian Johor, aku gigih ride dengan X5 semata-mata nak jumpa dan mendengar kisah pengalaman beliau. 


Sesampai saja, Pak Mid lah orang pertama aku cari. Entah tak tau, aku rasa seronok untuk menyapa beliau dulu tanda hormat.


Tahun 2017 sekali lagi aku diajak untuk mengikuti pengembaraan bersama Pak Mid bertajuk Ekspedisi Somtam 3. Lokasi tuju semua best dan rare.




Aku tak akan pernah menolak untuk mendengar cerita dan celotehnya sepanjang perjalanan tersebut lagi-lagi bila mendengar tagline ;

"Assalamualaikum kawan-kawan, Pak Mid ni". Aku rasa comel sangat.

Pak Mid tak pernah lokek untuk berkongsi ilmu ataupun lokasi-lokasi baharu yang 'rare' kepada kawan-kawan. Siap bagi maklumat terperinci seperti loc gps sesuatu tempat. Pak Mid juga begitu merendah diri bertanya kan pada aku tentang tempat yang dia belum pernah sampai tapi aku yang sampai dulu. Sempoi ja saling berbagi info.

Kali terakhir aku bertemu beliau adalah ketika aku melakukan kembara bermotorsikal mengelilingi Semenanjung tahun 2019. Sampai saja di Johor, otak aku dah ingat Pak Mid. Aku sanggup berpatah balik dari laluan asal semata-mata nak datang berziarah. Sekejap pun takpe lah, janji tunjuk muka.


Kalau dah dapat sembang dengan Pak Mid, memang leka. Lepas satu kisah ke satu kisah. Disamping itu diselitkan juga dengan tips, idea-idea baharu dan nasihat.
Hasrat beliau nak buat pitstop di Johor route (aku lupa la nombor jalannya) tak kesampaian. Walaupun begitu, beliau berjaya membina cafe Kopi Kamper yang pada hemat aku ia untuk memudahkan kawan-kawannya datang berkumpul bertemu muka.

Untuk Gegurl yang sentiasa menjadi pendamping, teruskan semangat perjuangan Bapak. Gegurl sangat bertuah kerana dapat menimba banyak ilmu kehidupan sekaligus dapat menabur bakti menjaga dan memenuhi keperluan Bapak selama ini Banyak pahala untuk anak soleh.

Pak Mid, "THE BEST AMONG THE BEST."



Untuk rujukan :





9/6/21.

Seusai solat subuh, aku tengok fb, lalu di dinding fb aku berita ini. Terkedu. Termenung kejap. Lepas tu berderai air mata taleh tahan lagi.



Selamat jalan ke negeri abadi wahai legend, 
ABDUL HAMID BIN SULAIMAN
Terima kasih atas segala tunjuk ajar ilmu pengalaman hidup dan nasihat-nasihat selama ini. Mudah-mudahan ianya menjadi asbab dimasukkan ke dalam syurga tanpa hisab. Insya allah.
Ya Allah, lapangkan dan terangilah kuburnya, kau terimalah segala amal ibadahnya selama ini.
 đŸ€Čaamiiinnn.



* Kredit gambar pengkebumian kepada : Abu Muhsin(fb). Terima kasih.

Noktah

Monday, April 5, 2021

Projek Pulas Tipu-Tipu 2021 Keliling Selangor

Salam kembara.

Kembara kali ini hanya menjelajah di sekitar Negeri Selangor sahaja. Jika tidak kerana PKPB, tak mungkin idea kembara ni akan terbit di minda aku. Mari lah melihat-lihat apa yang menarik di dalam Negeri Selangor. Aku tak nak menceceh-ceceh cerita panjang-panjang tentang sejarah sesuatu lokasi tu. Hanya menunjukkan keadaan semasa tempat tersebut. Kalau nak tau sejarah korang boleh cari di wikipedia. 

Selangor mempunyai 9 daerah. Gombak, Hulu Langat, Hulu Selangor, Kuala Langat, Klang, Kuala Selangor, Petaling, Sabak Bernam dan Sepang. Aku berada di daerah Kuala Langat, maka perjalanan aku dimulakan dari mukim Telok Panglima Garang. 

Peserta kali ini seramai 4 orang dan 4 buah motorsikal. Projek kali ini lebih kepada memberi tunjuk ajar kepada anak-anak muda bagaimana kembara bermotor jarak jauh. 

Hari Pertama, Ahad (28/3/21)

Kami berkumpul di depan Balai Polis Telok Panglima Garang , bila semua dah bergabung kami berhenti untuk bersarapan dulu di sebuah kafe baharu bernama Kopi Senget. Menu tak banyak sangat, boleh lah buat lapik perut. Sekadar mendukung peniaga tempatan.

Lokasi pertama yang aku tuju adalah ke Istana Bandar. Dah banyak kali aku datang menziarah, maka kali ini cukup sekadar merakam gambar kenangan di luar istana sahaja. Masuk adalah percuma ya.



Di sebelah Istana Bandar pula terletaknya Masjid Di Raja, tapi aku tak pergi sebab terlupa nak masukkan dalam jadual perjalanan. Hahaha.

Aku terus bawa mereka semua menuju ke Makam Raja-Raja di Bukit Jugra, tapi sayang pagarnya berkunci pulak. 

Meneruskan perjalanan ke Batu Hampar.  Dahulunya, Batu Hampar ini adalah sebuah pelabuhan tempat pemunggahan bijih. Sekarang ia telah menjadi tempat kaki pancing melempar mata kail. 

Di kaki Bukit Jugra juga terletaknya Muzium Insitu di mana asalnya adalah Rumah Pasung / Balai Polis/ Penjara Lama. Penjara ini adalah penjara yang pertama dibina di Selangor. Bangunan dua tingkat ini menempatkan ruang mahkamah di bahagian atas dan blok penjara di bahagian bawah. Masuk adalah percuma juga ya.



Menghampiri simpang menuju ke rumah api, terdapat sebuah perigi lama. Ia dipercayai dibina untuk mendapatkan sumber air ketika itu. Periginya kecil sahaja tetapi binaan batu- batunya aku tengok cantik sangat. Jika perigi itu dibersihkan airnya, barangkali lebih menarik perhatian para pelancong.


Hari itu hari minggu, maka kedatangan pengunjung luar biasa ramai. Jalan menuju ke rumah api penuh dengan kenderaan. Difahamkan komuniti masyarakat Cina sedang mengadakan gotong royong membersihkan jirat  di lereng Bukit Jugra. Itu yang menambahkan lagi kesesakan. 

Aku tak nak buang masa, terus memulas pendikit minyak menuju terus ke atas kem tentera dengan berhati-hati. 

Beralih ke lokasi seterusnya, Pantai Kelanang. tempat yang mempunyai pemandangan matahari terbenam yang sangat cantik. Ketika aku sampai air masih surut. Di sini juga disediakan tapak perkhemahan, surau dan tandas awam. 

Sebelum aku meneruskan perjalanan lebih jauh, aku singgah sebentar ke kebun abang aku di Kampung Kelanang. Masa dulu-dulu, bila musim durian, kebun ni lah tempat aku lepak menunggu buah durian gugur. Tapi bila mak aku dah tak de tinggal pokok durian ja. Pokoknya dah tak berbuah lagi. Sekarang abang aku pulak ambil alih menjaga kebun ni. Rajin dia ulang alik KL - Kelanang semata-mata bersihkan kebun nak jadikan seperti padang golf. 


Selepas ini aku ke Pantai Morib. Tak boleh nak masuk sebab sesak dengan kenderaan. Akhirnya cuma ambil gambar disudut tepi. Asal nampak tulisan Pantai Morib kira boleh lah untuk buat syarat sudah sampai.

Beralih pula ke Pantai Batu Laut yang berjarak cuma 13km sahaja dari Pantai Morib. Tahukah korang, di pantai ini ada Pusat Latihan Perahu Layar ? Kalau bernasib baik dan kena dengan waktunya dapatlah  melihat  kapal-kapal layar di tengah laut. Aku sampai pun waktu pagi, air masih surut. Tak ada apa yang nak dilihat.

Konon-kononnya nak berhenti di Pantai Cunang, pantai yang dahulunya sangat tenang dan sepi dari pengunjung. Bila aku sampai saja, nah ! Parkir penuh, dan telah didirikan pondok menjual tiket masuk dan parkir. Ala..

Terus keluar balik menuju ke Tanjung Sepat. Cuaca ketika tu memang sangat panas. Mood pun dah bertukar malas. Letih jangan cakaplah. 



Sampai di Bagan Lalang cuma ambil gambar dari luar sahaja sebab dah tahu keadaan sesak di pantai sana.

Perjalanan diteruskan untuk mencari kolam air panas Sungai Lalang di Semenyih dengan melalui Sungai Pelek, Sepang, Jenderam dan Bangi Lama. Rupanya di Semenyih banyak ladang buah naga. Aku tak de lah berhenti mengambil gambar, sekadar melayan pemandangan sepanjang laluan.


Sejauh 66 km dari Bagan Lalang ke kolam air panas, bila sampai di sana, pintu pagar berkunci. Kau rasa ? Tertulis di papan tanda buka jam 4 petang. Sedangkan aku sampai baru jam 3 petang. Argghh..bahang panas membuatkan badan aku makin letih. Malas tunggu. Aku tengok budak-budak pun dah mendung ja mukanya. Dengan perut lapar, cuaca yang terlalu panas, akhirnya aku buat keputusan, jom teruskan perjalanan.


Lalu kat depan Sungai Tekala pun aku tak berhenti bergambar. Ramai orang, malas. Cuma berhenti sekejap di Empangan Semenyih.

Kemudian aku mengambil jalan potong Jalan Sungai Tekali (B116) ke Hulu Langat. Dapatlah layan kejap kelok-kelok berbukit.

Dari pekan Hulu Langat terus ke Ampang dan berhenti rehat di Danau Kota. Untuk hari pertama kami bermalam di Taman Melawati.

Hari Ke-dua, Isnin ( 29/3/21)

Hujan sejak awal pagi membantutkan jadual perjalanan aku untuk hari kedua. Sehingga jam 12 tengahari, hujan terus turun tanpa ada tanda-tanda berhenti. Aku ambil keputusan untuk memulakan perjalanan juga. Masing-masih mengenakan baju hujan, dan perjalanan dimulakan dengan "Bismillahitawakkaltu alallah."

Keadaan jalan yang licin membuatkan aku menunggang dengan perlahan dan berhati-hati. Dari Taman Melawati aku masuk ke susur Gombak dan seterusnya melalui jalan Selayang dan Templer Park. Kali ini aku nak menikmati pemandangan dari atas jambatan tertinggi di Malaysia yang dipanggil Rawang Bypass.

Oleh kerana baru pertama kali melalui jalan tersebut aku jadi keliru dengan papantanda yang ada. Berpusing-pusing bila terlepas simpang. Cubaan kali kedua pun sama, salah masuk simpang. Aku dah hilang idea macamana nak patah semula mengikut jalan yang sedia ada.

Jika diteruskan ia mengambil jarak yang sangat jauh. Akhir sekali terpaksa mengikut idea anak-anak muda. Undur 300 meter untuk masuk ke susur keluar ke pusingan U. 

Alhamdulillah semuanya selamat. Dapatlah aku melintasi jambatan baharu yang menghubungkan dari Rawang ke Serendah.



Sampai di Serendah hujan pun berhenti. Kami berhenti sekejap untuk membuka baju hujan dan set lokasi seterusnya menerusi aplikasi peta di google.

Taman Rekriasi Perigi Tujuh. Secara ringkasnya ia adalah suatu bentuk binaan seperti perigi untuk mengelakkan kawasan sekitar dilanda banjir. Ada 7 buah perigi untuk menyalurkan lebihan air keluar ke 7 buah pintu empangan. Di sini tak sesuai untuk mandi, tetapi untuk memancing ia dibenarkan.


Ada lagi satu tempat rekriasi yang berdekatan dengan perigi ini. Air Terjun Serendah. Jaraknya cuma 4 kilometer sahaja. Disebabkan hujan pada awal pagi, maka kualiti air tidak cantik langsung.


Cadangnya nak lah berhenti mandi, tapi bila tengok warna airnya macam air teh susu, terus aku batalkan hasrat. 


Berhenti makan dan isi minyak dulu di Kuala Kubu Baru, kemudian sambung perjalanan ke Kerling melalui  Kampung Serigala, Kalumpang, Felda Gedangsa, Sungai Dusun dan akhirnya sampai lah di sempadan Sabak Bernam.



Menjelang jam 6 petang baru kami sampai di pekan Sabak Bernam. Itu pun berpusing-pusing nak mencari batu tanda 0km.

Malam itu kami menginap di My Desa Stay di kabin untuk backpacker.



Hari Ke-tiga, Selasa (30/3/21)

Perjalanan untuk hari ketiga tidak lah jauh mana, hanya di sekitar Sekinchan hingga ke Kuala Selangor. Jadi keluar dari tempat penginapan agak lewat sikit dalam jam 11 pagi. Masa tu cuaca dah mula panas terik.
Sebelum gerak keluar kami ambil kesempatan bergambar di taman tempat kami menginap.





Mencari Laman Tebu Aidil. Kami datang awal sangat, tempat tu pun belum beroperasi lagi. Tempat tu sebenarnya kedai makan, pokok tebu dan orkid mereka hias sebagai lanskap untuk mencantikkan dan menjadi tarikan para pelanggan. Elok juga datang awal pagi, tak ada orang lain yang nak bergambar di terowong pokok tebu tu. Hanya kita-kita je. Kalau tak tentu sesak dan mencacatkan gambar.






Pasar Jerami. Dalam gambar-gambar yang viral di internet nampak macam besar je kawasan ni. Bila sampai aku tengok, macam ni je ?Alahai.




Nak cari ladang kelapa, tapi tutup. Buka hanya pada hari Sabtu dan Ahad. 

Sejarak 1 km dengan ladang kelapa ada satu resort yang menarik rekabentuknya. Triangle Farm Cottage. Cantik jugak lah. Jadi sesiapa nak jalan-jalan ke Sekinchan boleh lah menginap di sini atau beberapa hotel viral  lain yang berdekatan.




Setelah berlegar-legar di kawasan sawah padi, aku nampak di sebelah Muzium Padi ada laman mempamirkan petak-petak sawah padi dengan hiasan yang menarik. Sebab percuma, aku nak lah masuk. Hahaha.



Dalam perjalanan nak ke Kuala Selangor, aku berhenti untuk melihat Pantai Sungai Kajang. Aku rasa tempat baru buat ni.
Sebelum ni tak pernah tau pun. Lokasi di Tanjung Karang.



Cuaca hari ketiga ni cukup panas. Masing-masing letih di tambah dengan mencari lokasi yang asyik tersesat aja. 



Sampai di Kuala Selangor, sasaran aku adalah untuk mencari Makam Anak Dara. Terletak di Kampung Tanjung Keramat. 


Aku difahamkan  makam-makam yang diwartakan sebagai tempat perlancongan di Selangor sekarang ini berkunci. Mungkin untuk membenteras perkara-perkara khurafat. Patutlah makam Di Raja Bukit Jugra dikunci.


Untuk mengetahui lebih lanjut tentang siapakah anak dara yang dimaksudkan itu boleh la membaca  di sini.


Kerana cuaca terlalu panas, kami bersetuju untuk terus mencari hotel yang berdekatan. 

Di sebelah malamnya pula, kami keluar untuk pergi melihat kelip-kelip di Kampung Kuantan. Setibanya di lokasi, pagarnya berkunci. Haih !


Apa nak buat ? cari makan aje lah. Lepas makan, balik bilik terus tidur. 

Hari Ke-empat, Rabu (31/3/21)

Pagi-pagi lagi aku dah ajak semua bangun awal. Sebab nak pergi mencari warung roti canai pelangi. Dari hotel penginapan aku ke lokasi di Sungai Yu kira-kira 8 km. Warung nya terletak di dalam kampung. Walaupun begitu, penuh dengan pelanggan. Mungkin macam aku juga orang yang datang bercuti dari luar kawasan.



Saja je lah datang nak merasa, macamana rasanya yang dikatakan pelangi tu. Roti ni ada 5 perisa. Pink rasa strawberry, hijau rasa epal, oren rasa durian, biru rasa keladi dan roti canai biasa. Harga sekeping 1 ringgit sahaja dan dijudukan denga kuah kari kambing, kari kaki ayam dan kuah dal. Di sini semua layan diri. 


Dah habis makan, aku nampak ada ruang untuk tampal sticker. Apalagi, aku pun keluarkan lah sticker ride aku. Terus tampal. Settle.




Balik hotel, sambung baring- baring, golek-golek. Dekat-dekat nak masa 'check-out' baru gerak keluar. 
Kuala Selangor ke Klang jauh mana. Lenggang kangkung je lah. Dah tak ada apa lagi nak cari selain singgah di Kapar sekejap untuk beli kerepek pisang.




Lokasi akhir aku adalah di bandar Klang, nak mencari Laman Seni Jejak Warisan. Percaya tak aku tak jumpa ?  Berpusing-pusing di tengah-tengah panas dan kesesakan pekan kecik tu. Melihatkan masing-masing dah stres, ada yang sakit kepala, jadi aku buat keputusan balik saja ke rumah. Lain kali lah aku cari sendiri.

Itu sajalah kisah pengembaraan yang singkat. Tidaklah menarik sangat. Sebab pada aku kebanyakkan  tempat-tempat tu aku dah pernah pergi. Jadi keterujaannya tu tak de sangat. Lebih kepada nak lepaskan gian menunggang motorsikal. Hajat hati nak keluar lagi jauh. Tapi apakan daya. Layan je lah dalam Selangor.

Sekian, Insya allah jumpa lagi di lain kembaraan.