Tuesday, September 30, 2014

Prinsip Si Petualang

Selama perjalanan tentunya semua hal akan dicukupkan dan tak boleh dilebihkan anggarannya. Bukan soal hendak dikasihani, mengharap bantuan material dari siapapun dan atau berperilaku "pelit". Inilah masa dimana saya mempelajari sungguh kemampuan diri untuk bertahan (survive) dengan apa yang ada dan dicukupkan.
Mau makan, dicukupkan saat lapar, mau minum juga dicukupkan saat haus, begitu juga ketika hendak istirahat. Semuanya dicukupkan dengan anggaran untuk diri sendiri.
Jadi, sampai jumpa di jalanan dan mohon maafnya saat jumpa dengan saya tak ada kelebihan yang bisa dibahagikan kecuali semangat untuk menjadikan setiap orang sebagai Guru dan merasakan setiap perjumpaan sebagai sekolahannya.

-Ning Distroyers Mancal , Ngancar Jawa Timur Indonesia.

Thursday, September 25, 2014

Monsoon Ride [ Satun, Thailand ]

12hb-16hb Sept 2014

Entah kenapa aku suka sangat mengembara ke negara Thailand. Perkara utama yang aku boleh jelaskan adalah kerana :

1. Kebersihan tandasnya (yang paling menarik perhatian aku). pergilah mana-mana lokasi, hatta
    dalam hutan (taman negara) tetap tandasnya bersih. Siap boleh baring-baring lagi. Bukan itu saja
    setiap rumah mereka pun tandas mereka sangat bersih juga.
2. Tempat penginapan yg murah dan bertahap 5 bintang, hiasan dalamannya sangat mewah padahal
    harga satu malam cuma 250-600 baht je.
3. Makanannya yang memenuhi selera anak tekak aku. Makanan lautnya juga segar dan murah. Ohoi
    hoi..

Kali ni aku berbasikal dari Taman Negeri Perlis masuk melalui sempadan Wang Klian/Wang Prachan terus menuju ke Satun sejauh 42.5km. Wilayah yang didiami oleh majoriti masyarakat melayu Islam. Tak susah untuk berkomunikasi kerana mereka juga fasih dan faham berbahasa melayu. Malam pertama, aku bermalam di sebuat chalet di tepi sungai dengan harga cuma 400 baht semalam.


Setiap malam minggu ada pasar malam di pekan Satun. Barang-barang yang dijual seperti baju dan kasut semurah 20 baht. Pakkal lah aku bawak duit ngam-ngam je, itu pun dpt gak sepasang baju dan seluar dengan harga 120 baht.

Hari kedua, lokasi tujuan ialah di Tanyung Po. Jarak dari Satun hanya 19 km. Apa ada kat sana ? Perkampungan nelayan di pesisir laut Andaman je. Makanan lautnya juga murah-murah. Sangat menarik jika berbasikal. Di Tanyung Po, pokok bakau ditanam dan dijaga rapi. Laluannya amat mendamaikan. Mujur musim hujan, tak lah rentung sangat.



Sebenarnya lokasi ini adalah tempat untuk makan ja. Ada banyak wakaf yang diperbuat dari buluh di sediakan untuk para pelanggan menjamu selera di tepi pantai.


Di sini tiada bekalan elektrik dan air bersih. Walaupun begitu ada tandas yang sempurna dan bersih. Air yang digunakan adalah dipam dari dalam tanah  seperti dalam gambar di bawah.



Sebelum menjelang malam aku mengambil peluang untuk bersiar-siar hingga ke hujung tanjung. Punya la teruja bila tengok jeti yang panjang ni, angin laut yang punya lah kuat pun aku redah.


 Ada 2 jeti, satu jeti batu dan satu lagi jeti kayu. Kedua-duanya jadi tempat memancing bagi penduduk di sini.


Untuk malam kedua, aku tidur di tepi pantai. Hanya gantung hammock, dan berdoa harap malam tu tak hujan. Walau tak hujan, aku ingat dapat lah lena sebagaimana yang diangankan. Jam 2 pagi aku terjaga dek kerana bunyi deruan ombak yang aku rasa menggerunkan. Laut andaman tu oi, bila-bila masa ribut leh menerjah. Dah la musim hujan. Aku singkap kelambu hammock dan aku lihat air laut hanya beberapa langkah dari tempat aku tidur. Cuak !

Keesokkan hari yakni hari ketiga, aku akan berkayuh menuju Thale Ban National Park. Jarak dari Tanyung Po dalam 63.7 km. Hari terakhir aku tidur di Thailand.




 Thaleban National Park hanya 1 km dari checkpoint border Wang Prachan/Wang Klian




Penginapan di sini ada beberapa kategori. Private chalet berharga 600 baht (harga paling mahal). Dorm untuk 20 orang berharga 100 baht untuk seorang.


Berkhemah di wakaf seperti gambar di bawah ini hanya 30 baht semalam. Restoren ada beroperasi hingga jam 6 petang waktu Thailand.


Kalau datang dari Wang Klian kurang perasan kerana ia berada di kanan jalan dan laluan menurun bukit.


Waktu untuk sireh pulang ke gagang. Ayoh kita pulang. 



Semoga berjumpa di lain pengembaraan, daaaa ~

Kaki Bukit - Wang Klian - Wang Prachan

Trip jemputan dari rakan kayuhan sempena sambutan harijadinya. Melihatkan route yang hendak dilalui adalah Wang Klian, aku terus bersetuju sebab aku nak rasa pacaknya Wang Klian.
Ya, mula kayuh dr Butterworth, tapi aku tak nak cerita tentang perjalanan di situ kerana biasa-biasa saja.


14/5/2014 - Kayuhan dr Kuala Sanglang menuju ke Kuala Perlis , seterusnya Kangar, Kaki Bukit dan bermalam di Taman Negeri Perlis..

Sungguh mendebarkan. Aku biarkan kawan-kawan yang lain mendaki dengan kelajuan mereka, dan aku maintain 3 km/sj. Speed 1 - gear 1 . Hahaha..asal kayuh, asal sampai.  Selekoh kedua memang tak bagi peluang langsung, mencanak naik. Phews !
Rasa dada cam terbakar uii. Walauapa pun kayuh tetap kayuh, no tolak-tolak haaa..




Akhirnya berjaya mengharungi cabaran Wang Klian pergi dan balik. Jarak sehala cuma 8.2km. Masuk Wang Prachan, Thailand kejap untuk bersarapan pagi dengan pulut ayam.


HIP HIP HURRAY..!


Cara ku dan cara mu pasti berbeda [POT]

Cara aku mengembara


Aku hanya orang biasa-biasa saja. Aku juga tak mampu memiliki basikal khas untuk bertouring, cuma menggunakan sebuah basikal ‘second hand’ Bridgestone MB-6 Cromo buatan tahun 1994. Basikal tu aku beli dengan harga 800-1k, itu pun membayar ansuran secara bulanan.
Bag ‘pannier’ pun tidak berjenama, bag hasil jahitan Wak dibuat dari kain kanvas. Murah saja.
Basikal itu aku beli ‘kosong’ bermakna aku perlu menambah ‘handle bar’, ‘mud guard’, lampu depan / belakang, cermin sisi dan odometer. Semua itu aku tambah perlahan-lahan dan cari yang paling murah. Ada juga pemberian dari rakan-rakan. Terima kasih wahai sahabat. Begitu lah persediaan aku untuk perjalanan mengelilingi Semenanjung Malaysia.


Dalam muka surat  ini akan aku sentuh perbagai perkara mengenai pengembaraan berbasikal jarak jauh di Semenanjung Malaysia mengikut pengalaman yang telah aku lalui. Ini adalah 1% pengalaman yang aku miliki. Banyak lagi yang aku perlu tempuhi dan pelajari.


1. Pemilihan basikal
Seperti yang aku ceritakan awal tadi, aku gunakan basikal ‘second hand’ ja. Tetapi selagi ianya bernama basikal, dan mampu dibawa dan membawa, segala sistem brek, gear dan speed berfungsi  dalam keadaan baik, maka ia boleh digunakan untuk mengembara. Tak perlu tunggu untuk memiliki basikal yang berjenama seperti Koga Miyata, Surly atau Novara baru kita hendak mengembara.‘Road bike’, MTB dan Folding pun boleh kita gunakan untuk mengembara. Hanya tambahkan ‘rack’ , ‘mud guard’ dan tukar tayar kepada saiz yang sesuai.


2. Pemilihan teman kayuhan
Siapakah teman, rakan atau mereka yang akan bersama-sama mengembara bersama kita ?
Tidak kira ianya lelaki atau perempuan, kita wajib tahu tentang latar belakang pengalaman dan kemampuan mereka dalam bidang kembara. Sebelum sesuatu perjalanan jarak jauh dilakukan, perlu ada syarat-syarat agar perjalanan nanti tidak terganggu oleh sikap dan cara yang tidak disenangi oleh kedua belah pihak. Jadi, sebelum berlaku, lebih baik diberi penjelasan dari awal tentang ‘do and don’t’. Ini penting kerana, walaupun perjalanan berjaya dilaksanakan tetapi hasilnya : berjaya tapi tidak gembira, berjaya tapi sakit hati, berjaya tapi tiada isi. Faham maksud aku ? ‘Chemistry’ atau keserasian itu penting.


3. Keperluan kemahiran teknikal
Sebagai pengembara, lebih-lebih lagi pengembara berbasikal, tak kira lelaki atau perempuan, paling kurang kemahiran yang harus dia tahu adalah cara membaiki dan menukar tiub bocor. Kemahiran yang selebihnya kita akan belajar sedikit demi sedikit. Perkara ini ditimbulkan kerana kita tidak tahu laluan yang akan kita tempuh di hadapan bagaimana keadaannya. Adakah di dalam bandar, kawasan kampung, jalan kebun kelapa sawit atau jalan di tengah hutan. Jika di bandar, belum tentu kita berjumpa kedai membaiki basikal, hanya kedai membaiki motor yang biasa kita lihat. Kawasan kampung juga begitu. Andaikata tayar basikal kita bocor di tengah-tengah hutan seperti di Padang Sanai, Kedah, atau di kebun kelapa sawit seperti di Felda Tenggaroh, Johor. Tiada siapa yang boleh kita minta bantuan. Jadi bagaimana ?
Di samping itu kita perlu bersedia dengan risiko-risiko bila melalui jalan-jalan seperti tarmac, batu kerikil dan tanah merah.


Tarmac :
- Ketika cuaca panas akan menyebabkan tayar kita mengembang, jika tekanan angin di dalam tayar terlalu tinggi, berkemungkinan tayar boleh meletup.
- Wayar- wayar halus dari sisa serpihan tayar lori banyak bersepah- sepah di jalan raya dengan mudah menusuk ke dalam tayar basikal.


Batu kerikil :
- Biasa terdapat di laluan tengah bendang (sawah padi), jalan-jalan kampung dan jalan yang dalam pembinaan. Risiko untuk tayar bocor dan koyak akibat ketajaman baru-batu kerikil amat tinggi. Ketika melalui jalan begini harus berhati-hati dan pandu dengan perlahan agar mudah mengelak jika terlihat batu tajam.
- Kadang- kadang ia boleh menyebabkan kita terjatuh kerana pergerakan batu-batunya.


Tanah merah :
- Jalan tanah merah ketika kering sangat berdebu dan berlubang-lubang, kadang-kadang akan menganggu pandangan ketika berkayuh. Silap perancangan kita akan terlanggar setiap lubang dan tanpa kita sedar akan mengakibatkan hentakan kuat pada rim dan tekanan pada jejari. Akhirnya, rim boleh bengkok, dan jejari akan patah.
Jika hujan, jalan tanah merah akan menjadi licin. Mudah untuk kita jatuh kerana tidak mampu mengimbangi bebanan pada basikal.
Kesemua yang aku tulis di atas adalah situasi-situasi akan menyebabkan kita kerugian banyak masa dan akan menjejaskan perjalanan, jika kita tidak tahu langsung untuk membaiki kerosakan.


4. Kayuhan ketika sakit
Dalam kayuhan jarak jauh, sudah tentu banyak kesakitan-kesakitan yang kita akan hadapi. Bila menghadapi kesakitan seperti ini , saddle berjenama Brooks pun sudah tak mampu menolong untuk menghilangkan kesakitan. Jadi bagaimana cara untuk mengatasinya ?
Adakah :
1. Hentikan kayuhan dan pulang ke rumah ?
2. Teruskan kayuhan hingga tamat dengan memperlahankan kelajuan kayuhan?
3. Berehat beberapa hari hingga baik, kemudian sambung perjalanan?
Kebiasaan bagi para pesikal adalah menikmati kesakitan seperti :
Melecet di celah kelangkang dan di bahagian punggung.
Kekejangan betis dan peha
Kebas hujung jari tangan dan kaki
Nyilu pada lutut
Sengugut (untuk wanita)


Semua yang tertulis di atas adalah kesakitan yang pernah aku rasa. Dalam perjalanan yang panjang aku tak boleh terlalu manja dengan kesakitan. Walaupun kadang-kadang terpaksa tidur meniarap atau duduk mengereng supaya tidak tersiksa. Suka atau tidak aku akan cari cara untuk mengurangkan gangguan ketika dalam perjalanan. Aku memang tak tahu secara klinikal untuk mengurangkan kesakitan tapi aku cuba cari cara mengikut kesesuaian diri aku. Tidak juga mengatakan cara aku ini sesuai untuk semua orang, mungkin boleh mencuba.


Melecet dan sakit di punggung, ketika berkayuh, kerapkali aku terpaksa mengubah sedikit kedudukan di atas ‘saddle’. Kurangkan berhenti, kerana setiap kali nak memulakan perjalanan, itu lah yang paling azab.
Kekejangan otot atau ‘krem’, itu biasa disebabkan ketinggian seat tidak sesuai. Jadi aku rendahkan sedikit kedudukannya.
Kebas hujung jari, kerana terlalu lama memegang dan menahan handle membuatkan aliran darah tidak dapat mengalir dengan baik. Ketika berkayuh aku menganti-gantikan pegangan handle dengan sebelah tangan saja.
Nyilu pada lutut ada kaitan dengan ketinggian kedudukan seat dan cara kita berkayuh.
Senggugut, sapu minyak panas, bam atau yoko-yoko di kawasan yang sakit.


5. Kayuhan ketika cuaca panas
Biasanya berkayuh di tengah panas amat melelahkan. Kadang kala ia menganggu pemandangan, lebih-lebih lagi jika di jalan yang lurus. Pada siapa yang tak tahan, mungkin akan mengalami sakit kepala.
- Banyakkan minum air mineral (tutup biru/hijau), air yang manis untuk memberi tenaga semula yang telah banyak hilang melalui perpeluhan. Sepanjang perjalanan, aku lebih banyak berhenti untuk membeli air nira, air kelapa atau membeli buah tembikai. Itu saja yang aku amalkan, alhamdulillah aku tidak mengalami hidrasi atau sakit kepala. Kerana khasiat air nira dan air kelapa adalah lebih untuk menyejukkan badan.
- Pakai kacamata yang berwarna hijau, biru atau hitam untuk menghalang kemasukan cahaya matahari yang berlebihan ke dalam mata yang mungkin akan menganggu pemandangan ketika berkayuh.
- Pakai baju lengan panjang untuk mengelakkan lengan melepuh, jika tidak, gunakan kain nipis untuk menutup lengan.
- Gunakan buff atau skaff untuk menutup muka.


6. Kayuhan ketika hujan
Ramai di antara kita mengelak untuk berkayuh di dalam hujan kerana faktor keselamatan. Pada aku, hujan atau panas tidak akan menghalang aku untuk meneruskan perjalanan. Bila dah rasa titisan air hujan menitis, aku segera memakai baju hujan, menutup barangan penting dengan plastik, menyalakan lampu belakang dan depan pada basikal. Perlu diingatkan supaya memakai baju pantul cahaya supaya kenderaan besar nampak akan kewujudan kita tengah jalan raya. Helmet juga wajib sentiasa pakai, walau apa keadaan sekali pun. Berkayuh ketika hujan juga seronok kerana kita akan rasa sejuk dan ianya lebih mencabar tetapi mestilah lebih berhati-hati.


7. Kayuhan ketika malam
Bila kita banyak berhenti dalam ertikata berhenti kerana berehat, kerosakan pada basikal dan masalah-masalah yang lain, maka banyak masa yang telah terbuang, jadi ia memerlukan kita menggantinya semula kerana destinasi yang hendak dituju belum sampai. Akibatnya, hingga ke lewat malam kita terpaksa mengayuh basikal. Tidak digalakkan untuk berkayuh hingga jauh malam kerana badan kita sudah terlalu letih dan memerlukan tenaga gantian untuk keesokkan harinya. Kita perlu mendapat rehat yang mencukupi. Lagipun tiada apa yang dapat kita lihat di dalam gelap.
Ya, mungkin ada di kalangan kita akan mengatakan ianya lebih seronok kerana keadaan cuaca lebih sejuk dan kurang kesesakan lalu lintas. Walaubagaimana pun ada pro dan kontra di situ, bergantung kepada tujuan kayuhan tersebut. Sekiranya kita terpaksa melakukan kayuhan malam, faktor keselamatan perlu lebih diberi perhatian.
- pakai lah helmet dengan lampu kepala
- cermin mata lutsinar, untuk menghalang serangga kecil yang berterbangan masuk ke dalam mata.
- baju keselamatan pantul cahaya
- lampu depan dan belakang yang berkelip


8. Kemampuan dan kebijaksanaan
Walaupun kita kuat dan gagah tubuh badan, tetapi jika tiada kebijaksanaan untuk menguruskan cara perjalanan kita, tetap akan menimbulkan pelbagai masalah. Aku telah melalui keadaan seperti ini hampir setiap hari sepanjang 23 hari pengembaraan mengelilingi Semenanjung Malaysia. Pembaziran terlalu banyak masa dengan perkara-perkara remeh-temeh yang kurang bijak. Telah aku sebut di atas bagaimana perkara kecil boleh mengheret kepada perkara yang lebih besar dan akhirnya menyebabkan seluruh perancangan rosak.


Perlu diingat, basikal juga ada had muatan yang dibenarkan. Walaupun kita rasa kita mampu untuk membawa basikal dengan barang muatan yang lebih, tetapi sebenarnya basikal tidak mampu untuk tampung lebihan bebanan. Akibatnya, akan timbul masalah-masalah kecil di mana dari kecil akan melarat kepada masalah yang lebih besar, sekali gus akan menganggu perjalanan kita.


9. Laluan
Untuk pengembaraan ini, aku telah mengambil keputusan untuk mengikut laluan pesisir pantai dan persempadanan negara. Ia sangat menarik kerana ia akan lebih mendekatkan lagi aku kepada masyarakat setempat, mengetahui adat dan bahasa, sekaligus dapat melihat suasana kehidupan harian mereka. Jika bernasib baik aku dapat melihat tempat bersejarah yang mungkin telah terpinggir.


10. Jalan
Di Semenanjung Malaysia, kita amat bertuah kerana memiliki jalanraya yang begitu baik sekali. Jadi tidak perlu bimbang dan bingung ketika mencari arah. Setiap simpang dan sepanjang jalan telah disediakan papan tanda yang cukup sempurna. Jika tidak pasti, gunakan kemahiran ‘GPS’ tempatan, yakni bermanis muka serta beramah mesralah  dengan penduduk setempat. Itu lah cara yang selalu aku praktikkan. Ianya sangat berkesan.


11. Kategori kembara berbasikal
1. ‘Light’ : Kembara yang tidak memerlukan pengembara membawa banyak barangan. Cukup sekadar, pakaian dan sedikit alat gantian. Benda yang paling penting adalah wang tunai dan kad kredit. Makan dan tempat tidur boleh didapati hanya dengan menggunakan kad kredit/wang tunai.
2 .’Hardcore’ : Kembara yang memerlukan ketahanan mental dan fizikal, kerana pengembara akan membawa segala keperluan asas seperti bahan untuk memasak, alat gantian basikal dan khemah. Mereka akan memasak sendiri makanan dan tidur di mana-mana sahaja. Wang tunai yang sedikit dibawa hanya digunakan untuk membeli keperluan makanan dan keperluan alat ganti basikal.


12. Berkayuh ketika haid
Ini adalah keadaan yang kurang selesa bagi kaum wanita, tapi tidak menjadi halangan untuk kita terus mengembara dengan berbasikal. Cuma ia akan sedikit menganggu keselesaan dan mengurangkan kelajuan pada kayuhan. Lebih-lebih lagi pada hari pertama hingga hari ketiga. Kita akan cepat berasa letih dan sakit di bahagian tertentu. Banyakkan minum dan jangan terlalu memaksa diri untuk terus berkayuh. Jangan jadikan haid sebagai alasan untuk tidak mahu meneruskan kayuhan. Cari cara dan pasti boleh.


13. Solat ketika mengembara
Tiada sebab yang menghalang kita untuk menunaikan solat. Cuma, apa yang perlu kita fahami adalah bagaimana cara, berapa lama dan di mana ?
Bagaimana cara : Lihat di sini , ia adalah kefahaman dan pencerahan tentang solat untuk musafir. Allah telah memberi keringanan kepada kita, jadi tak perlulah dirumitkan lagi.
Berapa lama : Untuk kita melakukan solat qasar jamak Zohor/Asar atau Maghrib/ Isyaq, paling lama pun diperuntukkan selama 10 minit saja. Solat Jumaat tidak wajib dilakukan bagi musafir kecuali jika dia berniat untuk tinggal selama 4 hari di tempat itu.
Di mana : Kita boleh melakukan solat di mana-mana saja asalkan tempat itu bersih. Di Malaysia tidak ada masalah untuk kita bersolat kerana masjid dan surau banyak di sepanjang jalan. Islam itu mudah, mengapa disusahkan. Perlu diingat, jika ingin mengejar pahala, jangan sampai mencuri masa orang lain.


14. Barang keperluan penting
Senarai barang keperluan penting yang aku bawa ada di sini. Tapi tak semua yang aku ada, barang-barang seperti GPS dan tripod aku tak mampu milik lagi. Hanya guna apa yang ada.


5. Adab dan etika di tempat asing
Sebagai seorang pendatang, yakni, orang yang datang ke tempat asing harus lah menjaga adab dan etika. Kurangkan bercakap perkara-perkara yang sia-sia dan lebihkan mendengar. Hormati sensitiviti penduduk setempat. Jaga tutur kata agar tidak menimbulkan kejengkelan terhadap mereka. Tidak perlu tunjuk pandai, tak perlu bercakap banyak, lebihkan senyuman itu lebih baik. Sentiasa meminta izin jika hendak berhenti bermalam di sesuatu tempat seperti  masjid atau surau.


16. Masa
Orang yang berjaya adalah orang yang menghargai masa. Setiap detik , setiap saat adalah sangat berharga kerana dengan 5 minit, kita dapat mengayuh  beberapa kilometer jauhnya. Pengembaraan yang terhad memerlukan masa yang tepat. Jadi setiap saat mestilah dikira. Perjalanan projek ini telah disesuaikan dengan tahap kemampuan kayuhan aku. Bila dan di mana aku harus berhenti semuanya telah ditetapkan. Jadi tidak timbul kalau aku cepat atau lambat. Nama pun ‘touring’ bukan ‘racing’. Kalau ia diganggu dengan masalah-masalah teknikal dan perkara remeh temeh, lagi lah lambat jadinya. Kesimpulannya, jangan perlekehkan kepentingan ‘masa’, kerana ia memang berkait dengan semua perkara.


17. Rangkaian silaturahim
Ia adalah suatu keajaiban. Kita tidak pernah kenal, kita tidak pernah berjumpa, kita juga tidak pernah berbicara tetapi dengan kayuhan ini, semuanya menjadi seperti keluarga. Rasa kecintaan terhadap basikal telah membuatkan kuasa silaturrahim menjadi begitu hebat sekali. Percaya atau tidak, sepanjang perjalanan aku ini, di setiap negeri telah ada yang menanti. Setiap masa mereka menunggu berita di mana aku berada dan dengan ikhlas menunggu dan menyambut aku. Di Perak, P.Pinang, Kedah, Perlis, Kelantan, Trengganu, Pahang, Johor, Melaka, Negeri Sembilan dan Selangor. Menakjubkan !
Terima kasih Tuan dan Puan. Jasa kebaikan Tuan dan Puan akan terus dikenang hingga akhir nafas. Terima kasih sekali lagi.


18. Titik kesempurnaan mengelilingi Semenanjung.
Dalam kembara ini, aku telah dicabar untuk sampai ke lokasi paling hujung di Semenanjung, kerana mereka2 mengatakan bahawa tidak sah pengembaraan ini jika tidak sampai ke lokasi itu ini :
1. Kaki Bukit (Perlis )
2. Pengkalan Kubur ( Kelantan )
3. Kg Sungai Rengit ( Johor ) @ Pengerang
4. Tanjung Piai ( Johor )


dan aku berjaya. Syukur Alhamdulillah.




Begitu lah serba sedikit ulasan mengenai dari pengalaman POT aku.

I'm coming home [POT]

Hari ke - 23
Port Dickson - Jalan Nangka
Ahad, 28hb April 2013

Pengembaraan aku telah tiba ke penghujungnya. Perasaan aku cukup bersemangat untuk memulakan perjalanan pada hari terakhir ini. Tak sabar nak balik rumah, tak sabar nak jumpa anak-anak yang hampir 3 minggu ditinggalkan berdikari sendiri. Rindu pada katil, tilam dan bantal. Paling tak sabar ialah untuk berkongsi cerita dan pengalaman pada kawan-kawan semua.

Subuh itu aku bangun awal, kemas baju-baju yang bersepah, mandi dan terus mendirikan solat.Tidur di atas sofa sudah cukup untuk aku, walaupun Jura mempelawa aku tidur di atas katil yang telah disediakan. Aku menolak, kerana lebih selesa dan tidak mahu menyusahkan dia lagi. Rasa malas nak bangun pula, oleh kerana sudah  berjanji dengan Abang Syaaban yang telah menunggu di pantai Telok Kemang, aku cergaskan badan untuk bersiap. Pagi itu Jura menyediakan sarapan roti + telur goreng dan air milo untuk aku. Selesai bersarapan Jura menghantar aku pula ke kawasan perkhemahan awam.
Sekitar jam 7 pagi aku sampai di lokasi, kelihatan Abang Syaaban sudah siap siaga menunggu aku untuk memulakan perjalanan. Setelah mengucapkan terima kasih kepada Jura atas layanan yang cukup baik aku pun memulakan kayuhan.


Suasana pagi itu cukup tenang, sinaran matahari menerjah dicelah-celah dedaun pohon kelapa.
Merah dan terang. Kenderaan masih kurang di jalan raya. Aku terus berkayuh diikuti Abang Syaaban di belakangku. Kayuhan pagi itu begitu lancar memandangkan tenaga masih banyak, aku bercadang untuk teruskan perjalanan hingga ke Bukit Pelanduk. Pekan Port Dickson 13.2km  dari tempat aku mula berkayuh, tiba-tiba Abang Syaaban meminta aku berhenti untuk bersarapan pagi dahulu. Aku setuju. Terlupa pula dia belum bersarapan . Ehek !

Selesai bersarapan , kayuhan di sambung semula. Tak banyak pemandangan yang menarik untuk diceritakan di sini kecuali tentang lukisan grafitti yang aku nampak dari arah yang bertentangan.




LUKUT

Dari Port Dickson, aku akan menuju ke Kampung Kuala Lukut. Perjalanan makin terasa kepayahannya kerana laluan semakin berbukit-bukit, kiri kanan hanya ladang kelapa sawit dan kemudian akan memasuki  kawasan kampung- kampung kecil pula. Keputusan diambil untuk mengikut jalan pintas melalui Kampung India dan terus ke pengkalan jeti bot penambang Kampung Cina Bukit Pelanduk kerana aku tau ia lebih cepat untuk sampai ke sempadan negeri Selangor. Lagipun aku tak perlu nak mendaki di jalan utama Bukit Pelanduk. Sukanya aku. Walau pun aku pernah sampai ke situ, tapi tetap juga tersesat. Itu tandanya aku perlu bertanya kepada penduduk setempat. Dua kali aku bertanyakan arah jalan, kali pertama pada seorang auntie (Cina) yang sedang menjemur kain, kali kedua pada seorang uncle (India) yang sedang minum di warung. Aku rasa uncle tu mabuk sikit tapi tetap berusaha menunjukkan aku arah. :P Akhirnya sampai juga. ~ Yepiee



Di jeti bot penambang, kelihatan bot sedang mengambil penumpang di seberang sana. Di seberang sini sudah menanti beberapa orang penumpang yang ingin pergi ke pekan Sungai Pelek. Terasa ingin berehat dulu sambil menghayati suasana damai di jeti ini.
Ini kali kedua aku menaiki bot penambang di sini. Bot ini beroperasi setiap hari mulai jam 6.35 pagi hingga 7.25 petang dan akan  mengambil penumpang walaupun penumpang hanya seorang. Tambang untuk seorang hanya 40sen, motorsikal dan basikal dikenakan harga 20sen saja. Perjalanan menyemberang Sungai Sepang Besar hanya mengambil masa tak sampai 5 minit.

Dahulu, hanya pancang kayu-kayu bakau saja yang menghiasi tebing sungai, kini pembinaan batu dan konkrit sedang dibina sebagai penebat hakisan. Walaupun pembangunan galak dijalankan aku harap agar perkhidmatan bot penampang ini tidak diberhentikan.
Semasa menaiki bot penambang hati rasa tersangat girang. Entah mengapa, terasa seperti seorang pahlawan pulang dari berperang. Ewah. Abang Rosla di seberang sana begitu sibuk mengambil gambar aku dari sudut yang berbeza.


SUNGAI PELEK

Mesej dari rakan-rakan sudah mula menderu masuk ke dalam talipon bimbit bertanyakan lokasi.
Tak sangka aku sampai awal di sempadan Selangor, Bukit Pelanduk/Sungai Pelek, jam menunjukkan baru 9.46 pagi. Aku dijemput oleh Abang Rosla dan Nazry Hassan seorang rakan dari DET-C untuk terus ke rumah pengasasnya iaitu  Pak Ngah di Bagan Lalang.




Tiba di rumah Pak Ngah, aku sekali lagi disambut oleh beberapa rakan basikal yang datang dari Putrajaya. Riuh rendah jadinya. Masing-masing bertanya khabar, menyatakan kekaguman mereka kerana aku seorang wanita. Tiada apa yang hendak aku ceritakan kerana perjalanan tiada mengalami apa-apa masalah yang besar, segalanya baik baik saja. Sambil berbual, Pak Ngah menghidangkan air sebagai penghilang dahaga.



Aku nak balik. Hati tak sabar nak jejak kaki ke rumah dengan segera. Abang Syaaban dah beri isyarat mata untuk segera meneruskan perjalanan. Aku menganggukkan kepala dan dengan rendah diri aku mohon undur diri dahulu.
Masih berbaki 66 km lagi dari Bagan Lalang ke rumah aku. Nak mengadap jalan yang lurus dari Bagan Lalang ke Morib sememangnya menguji kesabaran, dengan angin laut yang kuat lebih-lebih lagi dengan perut lapar. Rasa macam tayar basikal aku pancit ja sebab berat sangat masa mengayuh. Panas terik jangan cerita, kadang nampak fatamorgana kat atas jalan raya tu. Phews !





Berselisih dengan satu kumpulan basikal yang sedang menjalani latihan. Hanya mampu  berikan lambaian semangat ja


Tanjung Sepat telah ku lalui, selepas itu aku tiba di Batu Laut. Singgah sebentar untuk melihat permandangan yang menarik. Hajat hati nak berhenti makan tetapi tiada gerai makan yang beroperasi.


MORIB
Seterusnya ke Pantai Morib. Aku memberi isyarat pada Abang Rosla dan Abang Syaaban untuk berhenti makan. Ini kali sudah tak boleh tahan. Tahap menggigil dah. Laparrrrr !


Sesudah perut dah berisi, barulah datang semula tenaga yang telah habis tadi.
Kelajuan basikal aku makin dipertingkatkan. Mujur jalan landai dan mengikut pesisir pantai. Kenderaan pun tak banyak. Dalam hati menjerit-jerit.. Cepat lah..cepat lah ! lagi sikit nak sampai. Kayuh dan terus kayuh hingga nampak jambatan yang menghubungkan Sungai Buaya dan Pulau Carey. Oww yes ! waktu tu, aku rasa macam aku dan Abang Syaaban berlumba-lumba mendaki jambatan tu. Abang Rosla terus memecut melintasi aku dan Abang Syaaban dengan motor untuk mendapatkan shot gambar yang termahal. Tiba di tengah jambatan , aku rasa sesuatu yang amat puas telah aku lepaskan, sambil berdiri aku meluncur laju sambil menjerit puas. Yehaaaawwwww…! dan Abang Syaaban pun memintas laju dengan gembiranya seperti telah sampai ke garisan penamat.




Lagi beberapa km lagi aku akan sampai ke garisan penamat, iaitu rumah aku. Terus kayuh !
Sekitar jam 5 petang, aku selamat tiba diperkarangan rumah dengan selamatnya. Syukur Alhamdulillah kepada Allah SWT atas pertolongan dan kasih sayangnya yang tidak terhingga.


Jarak kayuhan aku dicampur dengan kes sesat barat adalah 3300km. Itu lah kisah perjalanan berbasikal aku yang paling jauh setakat ini yang berjaya aku lakukan dengan bantuan rakan-rakan seluruh semenanjung.



Info kayuhan hari ke 23 :
Jarak kayuhan : 141km
Tempoh masa : 7:00 pagi - 5:00 petang

Nota tambahan :
Setinggi-tinggi penghargaan dan TERIMA KASIH buat anda yang sentiasa memberikan sokongan moral, wang saku, tempat tinggal, makan dan minum, nasihat dan idea sehingga impian ini terlaksana :

Azizan Zolkipli
Ija Zahri
Rahim Mahmudin
Kak Ann
Rosla Mustakim
Norela Mustakim
Shudairi Sabri
Kurt Kurik Kudean
Husin Janggut
Mohd Farid Rahmat
Nazry Hassan
Toh CK
M Yusuf Musa
Tok ji
Zai Kona & suami
Pak Ngah Ishak

Semua ahli :
DET-C
Cycle2 See Club
As Sakinahcc
Darul Takzim Randonneurs

Geng Taiping
Sham Shahrul
Jamell Chiru
Tok Chiru
Mohd Shafiz Awang

Geng Penang
Ricky Lee

Geng Perlis
Mizi Belantik
Ronn Rahmani
Suhardi Salleh

Geng Kedah
Azriel Hakimi

Geng Kelantan
Dzulkapri Hakim

Geng Trengganu
Mohd Jaafar Taib
Syamsu Budiman

Geng Kuantan
Zaini Abdullah

Geng Johor Bharu
Sahid Selamat
Rahman Kbc
Katya John
Azmi Zakaria

Geng Muar
Acid Mustafa
Normawati Ahmad Nurddin
Nizam Shah
Deen Deens
Shahrul Nizam dan isteri

Geng Melaka
Syaaban Saadon

Geng Port Dickson
Jura Juju

Jika ada nama yang tertinggal mohon ampun dan maaf.  Tanpa anda semua, projek ini tidak akan berjaya. Terima kasih ya.

Setelah 22 hari [POT]

Hari ke -22
Muar- Port Dickson
Sabtu, 27hb April 2013

Pagi itu aku tengok cuaca agak suram, hujan renyai-renyai turun tanpa henti. Oleh kerana sudah berjanji, tepat jam 7 pagi akan mula berkayuh dengan rakan host iaitu Shahrul Nizam yang akan mengiringi aku keluar dari bandar Muar, sebelum subuh lagi aku dah bangun dan bersedia.
Setelah memulangkan kunci bilik di pejabat hotel, Shahrul Nizam pun sampai. Hujan masih turun, tapi kami terus keluar untuk mencari sarapan pagi.
Nah, Shahrul Nizam nak tunjuk pada aku sarapan wajib orang-orang Muar, jakun sekejap.
Selalu sarapan pagi yang popular adalah nasi lemak dan roti canai tapi berbeza di Muar, mereka makan mee rebus dan satay pagi-pagi. Selain itu, ada lagi makanan yang selalu aku makan waktu petang, tapi orang Muar makan waktu sarapan pagi, tapi aku dah lupa namanya.






Rasanya memang sedap, tak hairanlah restoran ni sentiasa penuh. Terpegun aku.
Lepas makan, Shahrul Nizam bawa aku  jalan-jalan melihat banggunan lama yang masih dipelihara. Apa yang menarik adalah, setiap banggunan dicat dengan warna yang berbeza mengikut lorong. Merah ,kuning, biru dan mungkin ada lagi warna lain yang aku tak nampak sebab aku tengok sekali lalu saja.

Dalam hati memang terasa rugi sebab tidak dapat nak menjelajah dengan lebih jauh lagi. Nak ambil gambar mercu tanda Muar pun aku tak dapat kerana leka memandang ke arah sungai sambil mengayuh menyeberangi jambatan. Bila toleh belakang baru nampak , eh ada tulisan MUAR lah. Ala, takkan nak patah balik, sedangkan Shahrul Nizam dah jauh di depan. Tak mengapalah mungkin lain kali aku akan kembali semula.
Shahrul Nizam mengiringi aku separuh jalan. Dia akan terus mengambil pusingan untuk kembali semula ke bandar Muar manakala aku akan terus menuju ke Melaka. Sebelum berpisah aku sempat mengambil gambar  basikal yang dimilikinya. Cantik dan simple kan ?


Dipertengahan jalan aku bertemu semula dengan Tok Ji dan RP. Aku fikirkan mereka sudah jauh di hadapan, rupanya sama juga seperti aku lewat memulakan perjalanan kerana hujan.
Hujan sudah mulai kurang merintik, aku teruskan kayuhan seperti biasa. Dari jauh aku nampak sebuah rumah kampung yang mana, di halamannya ada beberapa buah motor antik. Aku berhenti untuk memastikan apa yang ada di situ. Pasar Karat. Menarik ni, lagipun aku tak pernah jejak ke pasar karat walau pun sering mendengar kawan-kawan bercerita. Ini kali la..
Kelihatan peniaga-peniaga barang antik sibuk menyusun barang-barang jualan setelah hujan berhenti.











Satu persatu barang yang dipamirkan aku telek. Semuanya mengembalikan nostalgia aku masa kecil. Hingga ke belakang rumah pun aku jenguk. Banyak betul barang-barang lama dijual. Sempat berbual dengan pemilik rumah tradisi ni, dapat lah meninjau-ninjau apa yang ada dalam rumah tersebut. Dia menunjukkan replika basikal yang sudah bertahun dimilikinya. Walaupun kecil tapi boleh dinaiki. Selain dari itu, ada juga lampu untuk basikal zaman dulu-dulu pelbagai bentuk. Cukup unik dan berharga.

Sekiranya ada yang berminat, boleh lah datang ke sini . Di bawah ini aku ada sisipkan gambar kad perniagaan beliau. Ada alamat dan nombor talipon sekali. Selamat membeli belah dan jangan lupa boleh tawar menawar harga sehabis rendah. Aku meninggalkan pasar karat pada jam 9.39 pagi.


MELAKA

Jam menunjukkan 9.55 pagi. Sekarang aku berada di Negeri Melaka. Negeri yang dikenali sebagai Melaka Negeri Bersejarah, Melaka Darul Azim atau Negeri Hang Tuah. Pada tahun 2008 Melaka diisytiharkan oleh UNESCO sebagai Bandar Warisan Dunia (World Heritage)


Ini lah mercu tanda negeri Melaka jika melalui Jalan Persekutuan 5 (Muar- Jasin). Replika beca yang besar sekali. Aku punya lah teruja, boleh pula panjat sampai ke tempat duduk. Lihat betapa besarnya tayar beca ni. Puas hati aku dapat bergambar di tempat yang paling tinggi kat beca tu. Ha ha ha.




Melintasi pintu gerbang Majlis Perbandaran Jasin, membuatkan aku terbayang akan suasana negeri ini di zaman dulu. Rumah- rumah tradisi melayu Melaka yang kecil dan comel. Rumah yang penuh dengan ukiran amat lah aku hargai. Ternyata masih banyak lagi rumah-rumah tradisi masih kekal tersergam indah dipelihara oleh waris-waris mereka.



Di Melaka ada 7 campuran budaya yang mana jika kita lihat ianya begitu unik. Melayu, Cina Melaka, India, Baba dan Nyonya, Chetty atau Hindu Peranakan, Serani dan Bawean yang telah lama hidup dengan aman damai sesama mereka. Ini ditunjukkan pada reka bentuk masjid campuran budaya Melayu dan Cina yang aku lihat di sepanjang perjalanan di Melaka. Pengembaraan aku ini tidak lah untuk menjejak sejarah, hanya sepintas lalu melihat sendiri kesan sejarah yang masih tinggal.


MERLIMAU
Tujuan asal selain dari menjejak jalan-jalan di pesisir pantai seluruh Semenanjung, aku juga berhajat untuk menziarahi makam Tun Teja yang terletak di Kampung Pengkalan Samak, Merlimau. Lama aku idamkan untuk menjejakinya.
Dengan gigih aku bertanyakan lokasi kepada penduduk setempat. Bukan apa, untuk mengesahkan bahawa jalan yang aku lalu adalah jalan yang betul. Walaupun papan-papan tanda sudah disediakan oleh pihak kerajaan negeri. Kadang-kadang papan tanda mengelirukan aku. Sebelum sampai ke makam, aku singgah sebentar di satu lagi tinggalan sejarah iaitu Perigi Portugis.




Tempat ini aku lihat begitu sepi. Kurang tarikan untuk pelancong luar dan dalam negara untuk datang melawat. Setelah beberapa minit melihat kawasan perigi, mengambil gambar dan membaca sejarahnya, aku pun beredar.
Seterusnya aku ke makam Tun Teja pula. Dari jauh aku melihat, makamnya terletak di tengah-tengah sawah bendang. Kiri kanannya kelihatan pokok padi yang menghijau. Indah dan damai suasananya. Ada juga gerai menjual hasil kraf sebagai cenderamata dan kedai minum di pintu masuk.


Berdebar-debar rasa di hati ketika melangkah masuk ke makam. Cantik dan bersih dijaga rapi. Ada sebuah perigi di hujung makam, di kelilingi dengan papan-papan penyata bergambar yang memaparkan kisah riwayat hidup Tun Teja. Dengan peluang yang ada aku hadiahkan  bacaan ummul kitab dan ayat qursi serta menyatakan yang aku sangat berterima kasih dan berbangga menggunakan namanya.


Hajat telah tertunai, lega rasa hati sebab matlamat sudah hampir ke penghujungnya. Kini aku akan menuju ke Pengkalan Balak. Rakan touring bahagian Melaka sudah menanti di sana untuk mengiringi aku hingga ke Port Dickson.
Aku, Tok Ji dan RP meneruskan perjalanan untuk hari yang ke 22 merentas Johor dan Melaka untuk menuju ke Negeri Sembilan. Di sepanjang jalan ada saja tempat bersejarah, seperti di Umbai aku tertarik pada reka bentuk masjid dan makam yang unik ini. Hanya sempat mengambil gambar saja, tamat pengembaraan ini nanti baru aku kaji siapa dan apa sejarahnya. Bisik hati kecil.



Ini Makam Sultan Ali . Setelah membaca sejarahnya, rasa pening pula kepala. Faham-faham sendiri sudah lah.


-------
Perjalanan harus diteruskan.
Sedang asyik mengayuh basikal dengan kelajuan maksima, tiba-tiba RP memintas dan menyuruh aku berhenti. Uhf ! kenapa ? kenapa ?. Tayar pancit katanya. La, tayar siapa pulak pancit ? Basikal Tok Ji.
Aku berpatah balik. Aku lihat Tok Ji sedang membuka tayar. Ketika itu aku memang berbelah bahagi, samada untuk tolong ‘tengok’ atau meneruskan perjalanan aku yang  berbaki tinggal satu hari saja lagi. Setelah berfikir panjang, aku mengambil keputusan untuk meneruskan perjalanan. Aku menghampiri Tok Ji , ikhlas aku meminta maaf dan menyatakan hasrat aku untuk meneruskan perjalanan dengan kayuhan yang minima. Sebab aku tahu, kayuhan aku lambat berbanding dengan kayuhan Tok Ji yang sememangnya sangat laju dan aku pasti jika aku gerak dulu dengan kelajuan 18 km/sj, beliau senang-senang boleh kejar dan memintas aku. Tok Ji bersetuju untuk aku bergerak dulu, lagipun RP ada menemaninya. Terima kasih Tok Ji. Kita jumpa di Pengkalan Balak atau di Port Dickson.
Jauh juga aku mengayuh basikal, kerap juga aku berhenti untuk menunggu Tok Ji dan RP menyusul rapat di belakang aku. Toleh- toleh, jenguk- jenguk tapi kelibat mereka langsung tak kelihatan. Apasal tak sampai- sampai ni ? Hrm. Tiba di bandar Melaka sekali lagi aku berhenti, dan aku memilih untuk berhenti di tengah-tengah jambatan Hang Tuah. Lama juga aku berhenti rehat, sambil menikmati permandangan bot pelancong yang keluar masuk ke muara sungai Melaka.


Fuh, nyaman juga berada di sini. Angin sangat kuat bertiup hingga aku terasa macam nak tumbang dengan basikal sekali. Aku keluarkan  roti dan saki baki buah kurma yang masih tinggal. Makan sambil menghayati suasana petang itu. Nun jauh di sana kelihatan kapal-kapal dagang, horizon, langit biru, awan yang berkepul-kepul berselerakan dan burung-burung juga yang galak berterbangan menongkah angin.

SUNGAI UDANG

Meninjau-ninjau mencari juga mana tau mereka berdua sudah sampai di bandar Melaka tapi tiada. Aku teruskan perjalanan, terasa perjalanan sungguh jauh, cuaca agak panas terik. Terasa sedikit tekanan bila lalu di kawasan Sungai Udang yang sedikit berbukit-bukit. Perit dan pedih kulit aku digigit panahan cahaya matahari. Sungai Udang ni terletak di tanah tinggi pesisir laut. Ada satu tempat tu bila aku lalu dah boleh nampak laut. Lawa sungguh permandangannya. Sungai Udang juga dikenali sebagai "Home of the Commandos" kerana di sinilah bermulanya sejarah Regimen Gerak Khas iaitu sebuah pasukan komando elit Angkatan Tentera Malaysia.


Di hujung-hujung perjalanan, ketika melintasi Petronas Tangga Batu, aku bertemu lagi dengan  pengembara berbasikal dari luar negara. Kali ini berasal dari Belgium. Sudah berumur juga, tapi masih kuat dan bersemangat. Aku nampak dia datang dari arah bertentangan, macam biasa aku akan mengangkat tangan tanda menyapa ‘hai’. Dia terus melintas jalan dan menuju ke arah aku. Aku ingat malas la nak berhenti-henti lagi tapi tak mengapalah, berbual sekejap.


Sama juga pandangan mereka ini bila berjumpa dengan aku, mereka tidak pernah berjumpa pengembara wanita berbasikal sebelum ni. Apalagi di Malaysia. Hrm..ye ke ? Memang lah kerana pengembara wanita berbasikal ni boleh dikira. Kalau nak tahu,’ super girl ‘ Heather lagi hebat dari aku. Dia lah penggerak semangat aku untuk berbasikal mengelilingi Semenanjung. Dari California dia mengembara hingga ke Malaysia dan aku cuma dari Selangor, ternyata belum layak sampai ke tahapnya.
Lebih kurang 5 minit juga aku berbual, kemudian aku minta diri untuk teruskan perjalanan. Berat hati juga nak meninggalkan dia sebab memandangkan usianya pun mungkin sudah cecah 60 tahun. Haish ! Semoga perjalanannya dalam keadaan yang baik dan selamat hendaknya.

PENGKALAN BALAK
Jam 5 petang aku dah sampai di Pantai Pengkalan Balak. Lega rasa hati aku selamat sampai tanpa mengalami apa-apa masalah. Berhenti rehat di wakaf berhampiran dengan gerai menjual air kelapa. Perut dah mula minta diisi, jadi aku beli secawan air kelapa dan bebola ikan. Duduk di wakaf sambil melihat pemandangan laut yang boleh meredakan tekanan darah dan denyutan jantung aku setelah  bekerja keras sejak awal pagi lagi.
 Agak kuat tiupan angin laut di sini. Boleh lena juga dibuatnya. Di sepanjang pantai aku lihat ramai orang yang datang untuk berkelah, maklumlah hari cuti. Riuh rendah dengan pelbagai gelagat. Sedang asyik mengunyah aku terima mesej dari Abang Syaaban, iaitu rakan host bahagian Melaka yang telah bersedia menyambut aku, tapi sebelum itu beliau mahu bersolat Asar dulu. Mod menunggu.

Dalam pada itu, aku terima pesanan ringkas dr RP yang mengatakan bahawa perjalanan dia dengan aku hanya setakat di situ saja kerana dia akan bermalam di Melaka bersama Tok Ji. Tiada apa yang hendak aku katakan selain berterima kasih atas khidmat dia selama 22 hari mengiringi aku.
Lama juga aku menunggu, akhirnya Abang Syaaban datang dengan basikal ‘Redline’. Segak sungguh basikalnya dengan ‘full set pannier’ berwarna kuning. Aku tak tunggu lagi, terus kayuh kerana sudah banyak masa aku bazirkan. Abang Syaaban mengikut aku dari belakang.

NEGERI SEMBILAN

Perjalanan aku sudah masuk ke negeri yang terakhir. Negeri  Sembilan. Negeri yang diambil namanya kerana  mempunyai 9 buah daerah, tapi kini tinggal 7 daerah sahaja. Masyarakat Negeri Sembilan dahulunya merupakan perantau asal dari Minangkabau, Sumatera Barat, Indonesia yang telah tiba sejak abad ke-14. Hingga kini masyarakat di sini masih mengamalkan adat dan budaya dari Minangkabau.



Tinggal lagi 37.5km nak sampai ke Pantai Telok Kemang. Jika ikut kiraan aku, satu jam aku boleh capai 10 km saja. Makanya kena ambil 3 jam lebih baru sampai. Sah, pukul 8 hingga 9 malam baru aku sampai.
Senja sudah pun menjelma. Suasana makin gelap. Lampu belakang dan depan basikal telah sedia aku pasang. Tak cukup dengan itu ,aku pakai ‘headlamp’ di kepala. Biar jelas kelihatan di mata pemandu kenderaan yang lain, lebih-lebih lagi kenderaan yang lebih besar seperti kereta dan lori. Bimbang juga kerana aku akan memasuki kawasan tumpuan  orang ramai dan malam itu adalah malam minggu. Sudah tentu jalanraya akan bertambah sibuk.
Melepasi kawasan Politeknik, aku teringat pada Jura yang telah berpesan menyuruh aku menghubunginya apabila sampai di Negeri Sembilan. Berkali-kali aku mendail nombor taliponnya, tetap tidak berjawab. Aku segera menukar plan asal, sekiranya Jura tak dapat dihubungi, maka aku akan tidur di tepi pantai, atau kawasan yang berdekatan dengan tandas awam. Elok saja aku sampai di kawasan pantai, aku terima panggilan dari Jura yang mengajak aku tidur di rumahnya. Setelah berbincang dengan Abang Syaaban, dia mengambil keputusan akan tidur di kawasan khas perkhemahan di tepi pantai. Di situ lengkap disediakan keperluan asas seperti tandas, bilik mandi dan surau, tapi bayaran dikenakan bagi siapa yang mahu tidur di kawasan itu. Tak ingat pula berapa harganya.

TELOK KEMANG
Aku meninggalkan Abang Syaaban bersama dengan basikal Red Arian ku. Malam itu, aku bagi  Abang Syaaban pinjam hammock, hammock  yang digantung antara dua batang pokok kelapa ternyata memang terbaik. Nyaman. Jura membawa aku makan malam kemudian membawa aku bersiar-siar sekitar pasar malam di tepi pantai Telok Kemang. Cuci-cuci mata saja, bukan ada barang nak beli pun. Bila dah tiada arah tujuan, aku mengajak Jura balik sebab dah terlalu letih.
Sampai di rumah Jura, aku dah tak boleh tahan mata, mengantuk sangat. Setkan jam di talipon bimbit siap-siap, baca ayat Qursi dan Al-fatihah kemudian, tak sedar aku tertidur di atas sofa sampai ke subuh.

Info kayuhan hari ke 22 :
Jarak kayuhan : 177km
Tempoh masa : 8:00 pagi - 7:30 malam